William Tyndale, Inggris, Dicekik dan dibakar karena menerjemahkan alkitab.

William lahir dan mati di Inggris. Dia memiliki kesempatan yang indah untuk menerima pendidikan berkualitas tinggi dalam bahasa dan agama. Dia menghadiri Oxford di mana ia menerima gelar Sarjana dan Master of Arts. Ternyata, William berpikir bahwa jumlah pelajaran agama ia menerima tidak memadai untuk seorang pelayan gereja dan ia menyelenggarakan kelompok belajar dan para pelayan gereja untuk belajar bersama-sama. Kelompok-kelompok kecil menjadi sumber rezeki bagi William saat dia berjuang melalui gurun keraguan dan kebingungan. William merasa bahwa Gereja menyimpan harta untuk dirinya sendiri dan tidak menawarkan sesuatu kepada jemaat banyak. Ada ketegangan mengenai siapa yang memenuhi syarat untuk membaca kata-kata Yesus dan bahwa semua jemaat Allah yang berhak membaca dan memiliki firmanNya.

Bahasa umum adalah bahasa Inggris dan bahasa kitab suci itu Latin. William ingin membuka pintu Gereja dan terutama dilengkapi kemampuan untuk melakukannya. Sebagai mahasiswa bahasa dan kitab suci, ia telah belajar Prancis, Yunani, Ibrani, Jerman, Italia, Latin, dan Spanyol selain bahasa ibunya. Gairah William segera dinyalakan dan dia menemukan dirinya berpikir untuk membuat terjemahan dari Kitab Suci sehingga setiap bisa membaca catatan tertulis dari diri-wahyu Allah kepada umat manusia – sehingga setiap orang bisa bertemu dan menjadi akrab dengan Allah yang terungkap di sana. Jadi William mulai menerjemahkan. Saat ia melakukannya, penguasa di Gereja mulai mendekatinya dan menyuruhnya untuk berhenti. Divisi ini bertugas dengan baik kuat dan membantu memperkuat dikotomi antara pemimpin dan pengikut. William mengakui bahwa apa yang dia lakukan bisa memecah sikap mengakar dan pendekatan untuk kekuasaan Gereja tapi ia bersedia mengambil risiko untuk memindahkan Gereja kembali menjadi orang dikonsumsi oleh dan terbungkus dalam Kitab Suci. Beberapa pejabat gereja menyarankan bahwa akan lebih baik untuk mengikuti ajaran Gereja daripada mengikuti ajaran kitab suci, tetapi William tetap tidak yakin. Tujuannya tidak untuk menghancurkan tempat para pemimpin dalam Gereja dan dalam penafsiran kitab suci, melainkan, untuk memungkinkan Jemaat Allah sekali lagi untuk ditafsirkan bersama-sama dan dibentuk dengan kepemilikan bersama mereka.

William menerbitkan sebagian dari terjemahan dan langsung disambut dengan perlawanan. Dia dikutuk dengan keras – mereka yang kehilangan sesuatu oleh terjemahan William – dan diberi label sesat karena menolak perintah penguasa gereja. Dia melarikan diri upaya mereka untuk menangkap dia dan mengerjakan terjemahan secara tersembunyi. Akhirnya, setelah menerbitkan bagian tambahan dari terjemahannya, ia dikhianati kepada pihak berwenang dan ditangkap. Mereka menahannya di penjara sebelum diadili atas tuduhan bid’ah. Meskipun ia membela diri, ia dinyatakan bersalah dan dihukum mati. Seperti yang sering terjadi, orang-orang berkuasa tidak takut untuk menggunakannya kekuasaannya untuk mempertahankan kekuasaan – tidak peduli siapa yang harus mereka korbankan. Tyndale diikat. Dia menyatakan dengan tegas akan pentingnya milik masyarakat – Alkitab – kembali kepada masyarakat. Dia berdoa bahwa penguasa sadar melihat apa yang sudah dan sedang mereka lakukan. Doa ini akan dijawab tapi tidak dalam hidupnya. Ia kemudian dicekik dan tubuhnya dibakar. Ini adalah tahun 1536. 75 tahun kemudian, terjemahannya banyak digunakan dalam terjemahan Alkitab Inggris. Versi baru ini adalah Authorized Version (King James ‘Version) dan disetujui. William membayar dengan nyawanya, tetapi dalam memberikan hidupnya, dia mempengaruhi dunia menjadi lebih baik. Imannya menular dan tidak dapat dikalahkan dengan kecaman, penangkapan, dan eksekusi.

http://www.ttstm.com/2009/10/october-2-william-tyndale-martyr.html

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s