Pemerintahan Ratu ‘Berdarah’ Maria, Inggris, 1556

Pada bulan November, lima belas martir dipenjarakan di benteng Canterbury, di antaranya semua ada yang dibakar atau dibiarkan mati kelaparan. Di antara yang terakhir adalah J. Clark, D. Chittenden, W. Foster dari Stonc, Alice Potkins, dan J. Archer, dari Cranbrooke, penenun. Dua pertama ini belum menerima hukuman, tapi yang lain dijatuhi hukuman dibakar. Foster, pada pemeriksaannya, diamati saat membawa lilin pada hari Candlemas, bahwa ia juga membawa garpu rumput; dan bahwa tiang gantungan akan sama baiknya dengan salib.

Pada masa pemerintahan yang berdarah dari Ratu Maria yang tidak kenal ampun, seorang Katolik fanatik, pada tahun 1556, yang membantai dalam jumlah yang besar, di atas delapan puluh empat!

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s